Dampak Negatif Bahasa Gaul

Dampak Negatif Bahasa Gaul

Dampak Negatif Bahasa Gaul
Dampak Negatif Bahasa Gaul
  • Segi ekonomi

Bahasa gaul ditawarkan dan dikonsumsi oleh masyarakat modern yang mempunyai ciri agar gaya hidup meningkat, akan tetapi bagi kelompok sosial yang mudah dibentuk oleh pasar akan terjadi kontraksi antara nilai tradisional dan masyarakat modern. Sehingga menggiring kaum muda untuk tidak hemat pada pola hidup yang sederhana. Apabila sikap ini bila dipupuk akan menimbulkan masalah sosial besar. Bagi yang mengkonsumsi bahasa gaul maka mempengaruhi pola hidup yang serba gemerlap. Bila remaja yang tingkat sosialnya rendah bisa jadi timbul rasa prustasi, secara psikologis menimbulkan akibat yang buruk karena bahasa gaul sering digunakan para remaja modern yang tingkat sosialnya tinggi.

Dengan adanya bahasa gaul akan mempengaruhi perilaku remaja, untuk itu remaja dididik untuk mengkonsumsi barang-barang tertentu sebagai indikator bahwa mereka adalah bagian dari remaja gaul tadi, remaja berkeinginan untuk memiliki barang-barang yang baru sedangkan yang alama dianggap sudah ketinggala jaman dan remaja merasa rendah apabila bertemu atau berkomunikasi dengan teman-temannya karena bahasa atau barang-barangnya tidak gaul.

  • Segi norma susila

Salah satu gejala negatif bahasa gaul mempunyai dampak pada prilaku yang tidak baik bila digunakan pada orang yang lebih tua (orang tua). Untuk itu bahasa gaul kurang baik karena keluar dari tatanan norma sopan santun.

  • Segi norma agama

Karena ingin disebut tren sehingga sering kali membuat orang lepas dari etika moral bahkan lepas dari nilai agama, sehingga bila sering menggunakan bahasa gaul maka akan terpengaruh dengan berpakaian gaul (ketat, transparan atau buka-bukaan) padahal memperlihatkan aurot dalam agama kita dianggap primitif, bahkan berpengaruh pada pacaran yang sama-sama gaul (kelompok konsumsi bahasa gaul). Bahkan akan lebih gawat apabila mengarah pada hubungan sek diluar nikah karena sudah saling menyenangi/kecocokan dalam pembicaraan yang menggunakan bahasa gaul.

Dengan adanya majalah-majalah, telebisi, serta musik yang merupakan media informasi yang sehari-hari dapat diperoleh oleh para remaja akan cepat tersebarnya bahasa gaul, apalagi dalam media ini ditampilkan tokoh-tokoh yang terkenal yang menjadi idola para remaja tersebut.

  • Segi budaya

Bahasa gaul memang menambah kasanah budaya bangsa kita, akan tetapi apabila bahasa tersebut kurang terkontrol maka akan mengakibatkan penambahan budaya yang norak, kebarat-baratan, imitasi yang menimbulkan modernisasi yang tidak benar.

Sumber: https://sel.co.id/

This article was written by epgd4